Skip to main content

CERITA Seorang Anak MELANAU (Episod 2)

Kampung Penipah, Pulau Bruit

Kampung Penipah, Pulau Bruit pastinya asing buat anda semua. Namun disinilah catatan ini bermula. Kampung Penipah, Daro, Mukah, Sarawak, Malaysia hehehe adalah sebuah penempatan terpencil yang jauh dari suara pembangunan apatah lagi realiti pembangunan di bumi nyata. 

Terletak di sebuah pulau yang lebih sesuai dikenali sebagai sebuah delta di muara Sungai Rajang iaitu sungai terpanjang di Malaysia ini bukanlah satu tempat yang menjadi idaman mereka yang rindukan kemajuan. Tetapi pada saya, apa pilihan yang ada. Alhamdulillah... saya tetap bersyukur walaupun dalam serba kekurangan.

Di sini, pembangunan hanyalah sekadar mimpi indah bagi kebanyakan warganya. Namun, sedikit demi sedikit pada masa sekarang pembangunan mula menjalar masuk ke Pulau Bruit seiring dengan arus pembangunan global walaupun tidak setara dengan usia kewujudannya. 


Terdapat banyak kampung di Pulau Bruit ini namun biarlah saya menceritakan lebih kepada kampung dimana saya lahir, kampung Penipah. Kampung yang pada asalnya dikenali sebagai Sungai Nipah (menurut cerita orang orang tua) kerana terdapatnya banyak rumpun nipah yang kamudiannya dieja secara rasmi sebagai Penyipak dalam dialek melanau, dan sekarang kekal dengan panggilan Penipah yang lebih merujuk kepada nama yang berasal dari ‘pengusaha nipah’.

Namun, perusahaan nipah atau lebih spesifiknya penghasilan GARAM Nipah serta nira nipah atau lebih dikenali sebagai TUAK dalam bahasa tempatan semakin kurang diwarisi golongan muda yang memilih untuk berhijrah jauh ke bandar termasuk Kuala Lumpur. Begitu juga dengan penghasilan gula melaka hasilan dari nira nipah yang dimasak atau dikenali sebagai Gula APONG. Selain itu, penghasilan penyapu lidi nipah serta penghasilan atap nipah juga semakin ditelan zaman. Namun, penggunaan daun nipah untuk memanggang ikan atau lebih dikenali sebagai 'PAIS' masih menjadi pilihan malah menjadi kerinduan mereka yang berada diperantauan termasuk diri saya.

Apapun, bukanlah itu yang menjadi intipati atau bahan utama yang aku ingin ceritakan. Apa yang lebih penting untuk dikongsi di sini adalah kemunduran perkampungan ini dari sudut pembangunan dan infra serta MINDA. Seperti yang telah diceritakan sebelum ini warga Penipah sekitar tahun 1997 sangat tidak mementingkan pelajaran. Berada dalam kepompong yang diselaputi lilitan bebenang sutera yang telah menebal dan semakin menebal.

Pun begitu, tidaklah saya hendak menyalahkan mereka, kerana pastinya ada alasan dan sebab kenapa keadaan itu berlaku dan pada saya, alasan itu adalah tekanan hidup dan kemiskinan para penduduknya pada masa itu.

Waktu itu juga perkampungan ini serta perkampungan sekelilingnya terkenal dengan pernikahan atau perkahwinan pada usia muda. Malah ada rakan sekelas saya berkahwin pada usia 15 tahun dan pada masa saya memikirkan usaha untuk memecahkan kepompong pendidikan mereka ini tengah sibuk dengan anak anak. Ini semua merupakan cabaran untuk saya meyakinkan keluarga dan masyarakat akan hasrat saya untuk menuju ke UNIVERSITI yang sebutan dan bunyinya sangat asing pada masyarakat di masa itu. Malah, tidak mustahil untuk saya katakan hasrat saya itu dianggap keterlaluan serta melampaui zaman.

Pekerjaan utama penduduk yang merupakan seorang nelayan dan petani pasti dapat anda gambarkan bagaimana. Apatah lagi keadaan ini berlatarkan keadaan Malaysia amnya dan Sarwak khasnya pada tahun 1990an. Di saat petani dan nelayan dikenali sebagai insan yang hanya kais pagi makan pagi dan kais petang makan petang.

Baiklah... Tidak perlu rasanya saya ceritakan lebih lanjut akan latar belakang perkampungan saya kerana anda semua akan mengetahuinya secara tidak langsung dengan penceritaan lain yang akan saya utarakan selepas ini. Anda akan lebih mengenali kampung terpencil ini dengan beberapa aktiviti utama yang akan saya ceritakan pada babak berikutnya.

Keluarga

Berbicara hal keluarga, kami terdiri daripada 8 adik beradik yang terdiri daripada lima perempuan dan tiga lelaki, Ibu, Ayah datuk dan nenek. Namun dalam menempuhi liku hidup yang perit, saya, arwah kakak dan adik lelaki nombor tiga adalah kalangan adik beradik yang pasti mengingati akan laluan getir kehidupan sejak bergelar kanak kanak.

Hubungan antara kami adik beradik tidaklah begitu akrab kerana masing masing dengan cara dan perangai tersendiri. Arwah kakak pada zaman kanak kanaknya amat gemar bermain bersama dengan kawan kawan dan tentunya jarang melekat di rumah, dan begitu juga dengan adik nombor 3. Boleh dikatakan mereka ini jarang berada di rumah. Manakala saya adalah orang yang sering berada di rumah walaupun daya tidak pernah beranggapan saya ketinggalan dari sudut keseronokan sebagai kanak kanak.

Sebagai kanak kanak tentunya melekat dirumah bukanlah sesuatu yang mendi kegemaran. Namun, entah bagaimana saya bagaikan faham akan kehendak keluarga memerlukan saya berada di rumah untuk membantu apa yang perlu. Di zaman kanak kanak saya digelar pondan oleh rakan sebaya keran banyak melakukan kerja wanita yang saya rasaken perlu dan sekadar termampu. namun, gelaran itu kekal gelaran dan saya telah membuktikan sebaliknya.

Sumber pendapatan

Sumber pendapatan utama keluarga saya atau lebih spesifik nya kedua orang tua saya pada masa itu adalah dengan bertani iaitu sebagai penanam padi yang tentunya pendapatannya adalah sekali setahun. Itupun andainya da setelah pendapatan itu dibayar hutang untuk mengerjakan sawah padi yang dipinjam untuk membeli baja, racun dan sebagainya, termasuk upah 'menyalik' (mennanam padi) 'mabau' (merumput) dan 'mupur' (menuai) kos ini juga termasuk nyunyut padai (memijak padi) atau proses mengasingkan padi dari tangkai sebellum di jual.

Setak itulah yang saya ingat, namun saya yakin banyak lagi usaha yang telah ayah lakukan seperti kerja balak dan nelayan untuk menyara hidup kami.

Menumpang dan berpindah randah

Sebagai anak yang masih kecil ketika perkara ini berlaku. Saya tidaklah berapa ingat dan penceritaan ini adalah sedikit sebanyak yang diceritakan oleh bonda tercinta yang jelas tidak mahu bercerita panjang dan enggan untuk mengingati kisah pahit dalam kehidupannya. Pun begitu, ianya cukup memberikan gambaran betapa mereka sukar dan terhimpit dalam membesarkan kami adik beradik.

Tidaklah perlu untuk saya bercerita panjang akan hal ini kerana ia lebih kepada mengaibkan orang lain yang ada disekeliling pada masa itu. Namun, kami diperlakukan sebegini jelasnya kerana mereka lebih senang dan mewah berbanding dengan keluarga saya yang sangat dalam kesempitan di waktu itu.

Bersambung...

Comments

  1. Replies
    1. kami sekeluarga tak lupa mengucapkan puji syukur kepada ALLAH S,W,T
      dan terima kasih banyak kepada AKI atas nomor togel.nya yang AKI
      berikan 4 angka <<< 2722 >>> alhamdulillah ternyata itu benar2 tembus AKI.
      dan alhamdulillah sekarang saya bisa melunasi semua utan2 saya yang
      ada sama tetangga.dan juga BANK BRI dan bukan hanya itu AKI. insya
      allah saya akan coba untuk membuka usaha sendiri demi mencukupi
      kebutuhan keluarga saya sehari-hari itu semua berkat bantuan AKI..
      sekali lagi makasih banyak ya AKI… bagi saudara yang suka main togel
      yang ingin merubah nasib seperti saya silahkan hubungi AKI SOLEH,,di no (((082-313-336-747)))
      insya allah anda bisa seperti saya…menang togel 475
      juta, wassalam.


      dijamin 100% jebol saya sudah buktikan...sendiri....







      Apakah anda termasuk dalam kategori di bawah ini !!!!


      1"Dikejar-kejar hutang

      2"Selaluh kalah dalam bermain togel

      3"Barang berharga anda udah habis terjual Buat judi togel


      4"Anda udah kemana-mana tapi tidak menghasilkan solusi yg tepat


      5"Udah banyak Dukun togel yang kamu tempati minta angka jitunya
      tapi tidak ada satupun yang berhasil..







      Solusi yang tepat jangan anda putus asah....AKI SOLEH akan membantu
      anda semua dengan Angka ritwal/GHOIB:
      butuh angka togel 2D 3D 4D SGP / HKG / MALAYSIA / TOTO MAGNUM / dijamin
      100% jebol
      Apabila ada waktu
      silahkan Hub: AKI SOLEH DI NO: (((082-313-336-747)))






      KLIK DISINI 2D-3D-4D-5D-6D-




      angka GHOIB: singapur 2D/3D/4D/



      angka GHOIB: hongkong 2D/3D/4D/



      angka GHOIB; malaysia



      angka GHOIB; toto magnum 4D/5D/6D/



      angka GHOIB; laos











      Delete

Post a Comment

Terima Kasih Kerana SUDI Singgah di www.suarapemikir.com
Kami Amat Menghargainya.
Thanks

Popular posts from this blog

Jom BELAJAR Bahasa Melayu SARAWAK

Bahasa Melayu Sarawak...
Sebagai rakyat Malaysia yang majmuk, belajar bahasa dari kaum dan masyarakat yang berbeza adalah menjadi satu 'kemestian' yang boleh membawa kepada ikatan yang lebih erat sesama kita.
Kali ini kita akan melihat sedikit sebanyak bahasa yang menjadi bahasa RASMI rakyat Sarawak yang terdiri dari pelbagai kaum yang berbeza.
Kepada mereka mereka (terutamanya guru guru) yang akan posting ke Sarawak bolehlah belajar sedikit sebanyak sebagai persediaan bagi memudahkan komunikasi bila tiba di sana nanti. Tidak kita Iban, bidayuh, Orang ulu, dayak, Melanau Cina, bidayuh dll... Bahasa Melayu Sarawak menjadi bahasa rasmi bagai semua kaum kaum ini...
1. Tedah - Kesian 2. Kepak - Letih 3. Kayokayo - Kehulu kehilir 4. Plente - Bergurau 5. Pozer - Peniru/ Ciplak 6. Gai / Ucak - Poyo 7. Ilek 1 - Rehat 8. Ilek 2 - Sabar 9. Dolok - Dulu 10. Agik - Lagi 11. Nok ya - Yang itu 12. Madah/ Padah - Bagitahu

Rahsia TERSEMBUNYI Waktu Solat Yang 5 (Fakta Menarik)

1. Ada pun pada mereka yang berfikir. Maka tidak Allah jadikan sesuatu itu hanya sia sia dan pasti ada sesuatu yang ingin Allah sampaikan kepada hambanya yang berfikir dan yakin kepada Allah.
2. Makan hal ini tidak lah di sia siakan oleh orang tua tua dahulu apabila menyatakan waktu senja adalah waktu syaitan berkeliaran dan istilah 'PANTANG' telah diguanakan untuk tidak  berada di luar rumah malah menutup pintu dan jendela pada waktu sebagini.
3. Mungkin beranggapan mereka lebih moden dan lebih saintifik dari orang dahulu. Masyarakat pada hari ini telah mengabaikannya malah sesetengah memperlekehkan 'amaran' dan teguran ini. 
4. Mari kita pandang hal ini sedikit lari dengan sudut sains semata mata.

DIVIDEN HEBAT Simpanan ANDA : Pinjaman ASB Vs Simpan SENDIRI ?

1. Awal Tahun 2013 ni Ramai rakan rakan Pemikir berbicara tentang Dividen Hebat daripada simpanan masing masing dan kebanyakan mereka adalah penyimpan Amanah Saham Bumiputera atau ASB. Maklumlah, PNB Mengumumkan bahawa dividen ASB tahun 2012 adalah tertinggi dalam masa 5 Tahun. 
2. Namun Setelah berbicara sekian lama, kebanyakan mereka sebenarnya membuat pinjaman ASB dari beberapa bank seperti CIMB, Maybank dan yang terbaharu RHB Bank. Maka Pemikir melakukan sedikit penyelidikan berkaitan hal ini (loan ASB), dan dalam banyak banyak pembacaan Pemikir, Artikel oleh Blog Berita Semasa sebagaimana tercatat dibawah ini adalah yang paling munasabah dan bersandarkan fakta yang benar serta perlu diberi perhatian oleh para peminjam atau mereka yang berhasrat untuk meminjam sebagaimana Pemikir. 
3.  Melakukan sedikit pembacaan (kajian) terhadap apa yang cuba dilakukan adalah langkah terbaik sebelum kita meletakkan WANG (Duit) kita kepada risiko risiko yang ada dalam pasaran. Oleh itu luangkanlah …