Wednesday, February 6, 2013

KISAH Pengorbanan INSAN Hebat Untuk Insan LAIN

Kita mungkin pernah terdedah dalam melakukan pelbagai pengorbanan dalam hidup. Antara pengorbanan terbesar dalam hidup adalah mengorbankan nyawa demi keselamatan orang lain. Dan pastinya tak ramai orang yang sanggup mengambil resiko seperti ini. Dalam kehidupan di dunia nyata, dan 7 antara pengorbanan TERHEBAT beberapa INSAN HEBAT Di Dunia tersaji di bawah ini.

Takeshi Miura and Miki Endo 
Takeshi Miura and Miki Endo adalah petugas keselamatan yang berperanan penting pada saat tsunami Jepun terjadi. Mereka berdua terus bertahan di pos dan menyampaikan siaran amaran tsunami agar semua penduduk segera lari menyelamatkan diri.

Ketika ombak tsunami cuma 10 meter untuk meranapkan tempat bertugas mereka, dua petugas ini tetap meneruskan siaran , dan ini dilakukan hingga saat-saat terakhir tubuh mereka berdua disapu gelombang besar tsunami.

Vincent Coleman 
Ledakan Halifax adalah ledakan maut yang terjadi di Nova Scotia, Kanada. Ledakan ini terjadi saat sebuah kapal yang sarat dengan sejata bertembung dengan kapal lain sehingga belakunya kebakaran dahsyat, dan api letupannya menyambar hingga ke daratan.

Vincent Coleman, seorang operator lalu lintas kereta berada di stesyen diwaktu api mulai menyambar. Ia bertahan dan memperingatkan kereta lainnya agar berhenti supaya terhindar dari kebaranyang berlaku. Peringatannya memang membuahkan hasil untuk mengelakkan lebih ramai lagi korban tetapi mengorbankan dirinya sendiri. 


Arland Williams 
Ketika Air Florida Flight 90 terjunam ke sebuah tasik beku yang hampir mengorbankan kesemua penumpang dan hanya 6 orang selamat. Sekitar 20 minit kemudian, sebuah helikopter penyelamat tiba dan melemparkan tali penyelamat penyelamat ke arah mereka.

Arland Williams adalah orang yang pertama menerima tali dan pelampong keselamatan tersebut. Namun, ia segera memberikan kepada orang lain di sampingnya. Helikopter kembali dan dan melemparkan sekali lagi tali dan pelampung penyelamat, namun Arland terus melakukan hal yang sama hingga kali ke Tiga. Akhirnya di saat helikopter datang untuk kali seterusnya, Arland sudah tewas dalam perjuangan hidupnya. Ia mengorbankan nyawanya untuk keselamatan orang lain yang ada disekelilingnya.


12 Ilmuwan Rusia 

Pengepungan di Leningrad, Rusia saat Perang Dunia II mengakibatkan jutaan orang mati kelaparan. Sebenarnya, ada 12 orang ilmuwan yang berpeluang untuk selamat karana di makmal bank benih Pavlovs ada banyak sumber makanan yang merupakan buah buahan dan benih tumbuhan yang disimpan.

Namun, mereka memilih untuk mati kelaparan dengan alasan benih-benih tersebut adalah disimpan agar generai masa depan Rusia terjamin hidupnya. Di antara para ilmuwan, terdapat Alexander Stchukin, seorang spesialis kacang-kacangan yang turut terkorban. 

John Robert Fox
Ketika Perang Dunia II, Letnan John Robert Fox bertugas di Itali. Di kota Sommoclonia, pasukannya ditugaskan untuk menghalang kemaraan tentara Jerman sementara menunggu kehadiran tentera sokongan. Tanpa gentar, Fox maju sendirian dan bertindak menghalang tentera musuh dengan melakukan tembakan artileri.

Bagaimanapun, usahanya itu berakhir jua kerana serbuan besar besaran tentara Jerman namun usahanya dapat melengahkan mereka. Akhirnya tentera Fox berjaya merebut kembali posisi tersebut namun tubuh Fox sudah terbujur kaku di samping kira-kira 100 tentara musuh yang turut terkorban. 

Ryan Arnold
Ryan Arnold menjadi satu contoh sebuah pengorbanan mengharukan demi kelangsungan hidup saudara kandungnya. Ketika Chad Divoni Dokter harus menjalani pemindahan hati, Ryan segera menjalankan pemeriksaan dirinya dan hasilnya menunjukkan bahawa beliau adalah penderma paling sesuai.

Tanpa pikir panjang, Ryan merelakan hatinya diambil untuk disumbangkan pada Chad. Pengorbanan nyawanya ini penuh resiko keran ketika itu pemindahan hati tidak lagi banyak dilakukan, namun ia berhasil membuat saudaranya terus hidup. 

Sumber: listverse

1 comment:

Terima Kasih Kerana SUDI Singgah di www.suarapemikir.com
Kami Amat Menghargainya.
Thanks

Kembali BERSUA

Sudah lama rasanya Pemikir tidak menulis di laman ini. Masa menjadi penghalang antara pemikir dan Blog Suara Pemikir. Dalam kesibukan ...