Thursday, December 6, 2012

Jawapan BALAS Najwa Latif Kepada Bapanya


Jawapan BALAS Najwa Latif Kepada Bapanya
Sebagaimana yang anda boleh baca di bawah. Itulah jawapan balas yang diberikan oleh 'anak derhaka' ini kepada bapanya. Pemikir agak terkejut dengan jawapan Najwa Latif terhadap sesuatu yang boleh dianggap serangan oleh bapanya terhadap dirinya, namun, Pemikir KAGUM dengan jawapan balas ringkas yang penuh makna tersebut.

Sebab itulah dalam entri terdahulu bertajuk Najwa Latif Anak Derhaka? Pemikir ada mengingatkan adar jangan terlalu cepat untuk menjatuhkan hukum terhadap sesiapa dalam isu ini. Semoga hubungan Bapa dan anak ini kembali erat seandainya ia lebih baik buat mereka. Sesungguhnya hanya Allah jualah yang MAHA mengetahui.


9 comments:

  1. saya menganggap perkara ini cuma permainan sensasi pihak media. anak dan bapak, biasalah tu kalau tegur menegur. bila ada pihak ambik kesempatan dan buat provokasi, macam ni la jadinya. syaitan pulak sering mencucuk-cucuk.

    ReplyDelete
  2. bapak dia xlayak nk gelar najwa anak derhaka, sedangkan bapak dia pun dh tinggalkan mak najwa, dan najwa tinggal dgn mak dia, sah2 ank lbih sygkan maknya. Dan ayahnya kata xnak kejar popularity, so knp mst hebahkan pd media, sedangkan aib anaknya adalah tanggungjwpnya, knp mst bukak? sdgkan dia boleh setel di meja bulat. xperlu sampai owg luar tahu mslah keluarga, kita sbg owg luar, xptut dgr sblh pihak, mungkin ada ksilapan ayahnya, yang buat ank2 dia jadi derhaka, sbb mn didikan bapaknya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pandangan yang perlu diambil perhatian. Thanks Saudara/ri

      Delete
    2. ooo.. mcm ni ke kisahnya? baru faham :)

      Delete
  3. agaknya bapak dia suka tgk anak dia jd qariah al-quran kut dari menyanyi,,,,sebab hukum perempuan jadi penyanyi hanye dibenarkan oleh muhrimnya sahaja fatwa dari Uai

    ReplyDelete
  4. Walau apa pun kisahnya, tak perlu lah bukak aib org lain @ aib diri sendiri. Klu nak bincang, buatlah cara elok kan lebih afdal dan secara yang lebih di tuntut. Pelik la semua pon nak di kompang sana sini. Walhal kalau nak tegur sahabat/kawan karib pon ada caranya - bercakap berdua bukan di khalayak untuk tidak mengaibkan/memalukannya di depan orang lain.

    ReplyDelete

Terima Kasih Kerana SUDI Singgah di www.suarapemikir.com
Kami Amat Menghargainya.
Thanks